adik-adik usrah ku....

20 July 2009
hari ini mood aku bersemangat sangat nak buat usrah. mungkin sebab lama dah tak buat. bezanya hari ini aku akan berjumpa dengan adik2 yang baru. tak sabar rasanya nak berkongsi segala cerita dengan adik-adik yang baru menapak di bumi UTM ni.

alhamdulillah respon yang diberi baik- baik sahaja. disebabkan excited aku sanggup memecut BKF aku ke rainbow untuk membeli beberapa kertas yang cantik untuk aku jadika bookmark untuk adik2 baru aku. hm.... rindu mula bertapak dihati. pelikkan ikatan jika dibina atas dasar cinta padaNya terasa begitu indah walaupun masih belum bertentang mata.

namun entah mengapa tiba masa yang dijanjikan adik2 semua tak dapat datang. masing2 ada komitmen dengan sukam, asignment dan hal2 lain. hanya tuhan yang tahu betapa remuk hati ini. namun sakit di hati tidaklah berpanjangan. aku sedar apa yang berlaku ada hikmahnya. insyaAllah mereka bukan lari tapi masih punya urusan yang harus disetelkan terlebih dahulu sebelum merasai kemanisan ber"keuarga" ini.

alhamdulillah, usrah lepas banyak mengajar aku erti sabar. aku bersyukur sebab adik2 aku yang dulu kurang kerenahnya malah cintanya pada ilmu melebihi aku. walaupun kadang-kadang aku rasa sangat tak berkelayakan menghandle usrah namun aku kuatkan semangat. bukankah usrah itu keluarga. dalam keluarga kita saling membantu satu sama lain. melengkapi apa yang kurang. aku merasa begitu serook apabila adik2 usrah ku berbincang tentang sesuatu yang bau. terkadang aku tak mampu menjawabnya. namun kami saling membantu.

bersedia?
sebelum ini aku memang tak bersedia utuk memegang usah. sehinggalah suatu hai seorang senior mengajak aku pergi ke satu program islamic. mulanya aku agak keberatan. bukannya apa aku punya perancangan lain waktu itu. namun jauh dari sudut hati merasa takut nak pergi program sebegini memikirkan ilmu yang terlalu amat kurang di dada. namun alhamdulillah, senior ini tak mudah putus semangatnya. dicuba juga dia mengajak aku sehingga satu hari dia meminta aku memikirkan untuk apa dan kenapa aku harus pergi ke program sebegitu?

aku mula tertanya pada diri. kenapa aku berusrah, kenapa aku itu dan ini. sehinggalah dalam istiqarah aku menemui sesuatu...

"insyaAllah kak saya pergilah program tu. hm.. tak rugi pun dapat tambah ilmu."

"alhamdulillah. hm... kenapa nak pergi?"

"hm.. tetiba hati saya terdetik untuk apa saya buat semua ini? untuk diri saya seorang aje ke? saya rasa dah tiba masanya saya menjadi daei."

Daei...
menyebut tentang menjadi Daei semamangnya menggetarkan hati aku sendiri. cukupkan ilmu aku untuk berdakwah pada orang. sempurnakah aku?

namun jika aku terus befikiran sedemikian alamatnya tak kemanalah.

aku harus memberi pelung pada diri aku untuk bersama-sama dengan mereka.

satu hari ketika aku bangun dari tidur aku terus ke meja tulis dan menulis sesuatu pada sehelai kertas.

"apa yang aku boleh buat untuk Islam hari ini?"

sesungguhnya pertanyaan itu menyesakkan kan aku. terkadang aku merasa lemah apabila memikirkan perjalanan hidup aku sendiri. andainya hari ini aku mati mampukah aku berhadapan denganNya bersama amalanku yang tak seberapa?

Hassan al-Banna, kerusi dan ibadah...
tatkala membaca mengenai cerita pak Hassan yang membantu menyusun kerusi dalam satu majlis dimana beliau yang akan memberi ceramah aku jadi terkesima.

beliau sendiri tidak tahu amalannya yang mana akan diterima Allah samada menyusun kerusi itu atau memberi ceramah.

ucapan presiden...
tatkala presiden, saudara Amin berucap pada malam TWPMIUTM aku mula faham. untuk apa semua ini. betapa perlunya sumbangan aku dalam usrah dalam memastikan keberlangsungan Islam itu sendiri. sesugguhnya dunia hari ini makin parah dengan ledakan yang bila-bila masa bakal melumpuhkan umat Islam. InsyaAllah sumbangan sedikit ini bisa memagarkan adik2 ini daripada hanyut dalam dunia kemahasiswaan yang penuh pancaloba.

untuk adik2 akak...

marilah kita bersama membina keluarga ini. jangan pernah ada rasa rendah diri. sesungguhnya kita semua dalam process belajar. InsyaAllah bersama kita merasai kemanisan menuntut ilmu dan berkasih sayang hanya keranaNya.

1 comments:

.:Khalifatun Khairiah:. said...

Salaam ukhti..

Teruskan perjuangan murni..

Daie itu tidak mudah putus asa bukan?

Muga dikurniakan kekuatan untuk terus menegakkan kalimah suci!