dilanda ke"pelik"kan

15 June 2009
sudah lama ana merasa kepelikan yang melampau ini. entahlah, sengaja ana coretkan disini moga2 ada yang sudi berkongsi atau memberi tunjuk ajar pada ana apa sebenarnya yang harus ana fikirkan dterhadap segala persoalan yang selalu membelenggu diri ana.

menjadi pimpinan bukan satu perkara yang mudah. lebih2 lagi apabila berada dalam satu organisasi yang seringkali mengundang kontrovesi.

sering ana diomok2 kan dengan kata2 bahawa pimpinan harus berkorban lebih dari ahli. namun ana sendiri tak faham berkorban yang bagaimana. wang? masa? perasaan? namun bagaimana pula dengan ahli? argh... ana sendiri cofused pengorbanan yang bagaimana. jika wang, ana sendiri selalu dibelenggu dengan kesempitan wang. jika perasaan ana sendiri berhadapan dengan perasaan. jadi pegorbanan yang bagaimana?

dulu, lama dulu dan sekarang masih ada, selalu sahabat menepuk bahu ana minta eritakn segala msalah. terutamanya yang menekan jiwa. namun bagi ana bagai etorika belaka. hm...adakah ana terlalu melampau dengan kenyataan sedemikian. mungkin tak semua tapi ana pasti ana antara yang retorik. bercerita soal masalah, apa lagi masalah yang akan dihadapi oleh seorang siswazah kalau bukan masalah akademik. seringkali kadang2 ana merasa rimas apabila memanggil orang datang ke metting namun balasannya ana ada asignment, ada quiz ada itu dan ini. Ya ana pun ada juga, namun selalunya ana terima sahaja. apa yang ana hendak katakan dalam ana menerima alasan terbit juga di hari ana rasa marah terhadap sahabat yang seolah2 mudah aje melemparkan alasan yang terlalu BIASA. mana janji antum untuk sedia ditarbiah?

namun bila perkara yang sama kena pada ana semula. bila ana dihambatkan dengan kerja asignment, thesis tergendala, lab yang memanggil2, kak Linda yang meminta dibetulkan proposal dan ulangkaji yang tak habis alagi sedangkan final semakin tiba, ana jadi panik. waktu itu ana berusaha menggunakan waktu sebaiknya. namun waktu tu lah sahabat ramai yang datang minta itu dan ini. ana tersepit dengan kosep aula. bila ana luahkan ketidakmampuan ana, ada ypula yang mengatakan kami pun sibuk juga. paling menyedihkan "kena cakap?" seolah2 keserabutan ana itu patut ana simpan sorang2 jangan kecoh2 sebab ana tak tahu ada orang yang lebih serabut dari ana tapi diorang mampu untuk teruskan ditarbiah.

bagaimana ini? ana tersepit dan terkeliru sama ada perlu atau tidak kita luahkan segalanya pada shabat. atau isu2 sensitif seperti akademik ni kita simpan sendiri.

argh,,, bukan bermaksud melepaskan geram cuma berharap akan ada sinar dan sahabat yang sudi memimpin.ana mahu kerja ana selepas ini lebih lancar.

manusia adakalanya tersesat. lantas sahabat sebagai penunjuk arah....

3 comments:

wahyudi my said...

:)

peNcaRi sInaR said...

siapa wahyudi? tapi yang pasti aku suka blog ko... katanya cukup mengenggam hati

madam said...

sabar yer cik linda..
kita tidak akan berjaya memuaskan hati semua org..
yg pentg Allah tahu apa yg kita buat dan rasa.
jgn larikan segala apa yg kita buat dari matlamat asal iaitu Islam..
hehe leh jadi pakar motivasi x? :)